Menu

Mode Gelap

Daerah · 12 Sep 2023 12:05 WITA ·

Belanja Daerah 2024 Kabupaten Bulungan Direncanakan Rp 1,6 T


					Belanja Daerah 2024 Kabupaten Bulungan Direncanakan Rp 1,6 T Perbesar

BULUNGAN – Belanja Daerah Kabupaten Bulungan tahun anggaran 2024 direncanakan sebesar Rp1.6 trliun. Sementara jumlah Pendapatan tahun depan direncanakan sebesar Rp1,43 triliun. Posisi rancangan APBD Bulungan 2024 pada kisaran Anggaran Defisit sebesar Rp175 miliar.

width"300"

Bupati Bulungan, Syarwani, S.Pd, M.Si menyampaikan hal tersebut dalam rapat paripurna DPRD berisi penyampaian nota penjelasan rancangan peraturan daerah APBD Bulungan tahun 2024 di Gedung BKPSDM Bulungan di Jl Agathis, Tanjung Selor pada Selasa (12/9).

width"300"
width"400"

Bupati menjelaskan, untuk menutupi defisit, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bulungan mengambil beberapa langkah antisipatif dengan melakukan evaluasi terhadap beberapa sumber penerimaan daerah yang masuk kategori potensial pada saat anggaran 2024 berjalan, terutama terhadap sumber-sumber penerimaan Bagi Hasil / Dana Perimbangan.

width"400"
width"450"
width"500"

“Kemudian menyusun skala prioritas belanja yang lebih ketat terhadap program kegiatan yang harus didahulukan dan program kegiatan mana yang dinilai dapat dilaksanakan bertahap,” ujar Bupati.

Dilanjutkan, penerimaan pembiayaan pada rancangan APBD 2024 diperoleh estimasi Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) tahun sebelumnya sebesar Rp175 miliar.

width"400"
width"500"
width"500"

“Karena jumlah pembiayaan netto sama dengan jumlah defifit belanja terhadap pendapatan maka SiLPA tahun anggaran 2024 adalah nihil,” sebutnya.

width"300"

Diuraikan pula, untuk Pendapatan Daerah 2024 direncanakan dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) Rp171,5 miliar, Pendapatan Transfer Rp1,26 triliun dan Pendapatan Transfer Antar Daerah Rp83,7 miliar.

Baca Juga : Pemprov Kaltara Raih Penghargaan ‘Indonesia 12aya’ Kompas TV

Sedangkan Belanja Daerah 2024 meliputi belanja pegawai, belanja barang dan jasa, belanja hibah, belanja bantuan sosial, belanja modal. Adapula belanja tidak terduga direncanakan Rp8 miliar serta belanja transfer dari pemerintah daerah kepada pemerintah desa Rp186,9 miliar.

Bupati mengungkapkan, untuk kegiatan 2024 yang bersifat fisik, proporsi belanja modal diupayakan lebih besar dari belanja pegawai atau belanja barang dan jasa. Demikian juga honorarium bagi PNS dibatasi frekuensinya dan kewajaran sesuai beban tugas dan standar yang telah ditetapkan.

“Sama dengan 2023, dalam anggaran tahun 2024 tidak diberlakukan istilah anggaran kegiatan luncuran kecuali force majeure sehingga semua bentuk kerjasama / kontrak kepada pihak ketiga hanya berlaku untuk tahun anggaran berkenaan, terkecuali kontrak kegiatan tahun jamak yang telah direncanakan,” tandasnya.(*)

Print Friendly, PDF & Email
Artikel ini telah dibaca 30 kali

blank badge-check

Redaksi

blank blank blank blank
Baca Lainnya

Personil Ops Ketupat Kayan 2024 Polda Kaltara Laksanakan Pengamanan Arus Balik di Terminal Damri

16 April 2024 - 05:09 WITA

blank

PJ Walikota Tarakan Tegaskan ASN Masuk Kerja 16 April 2024, Sanksi Bagi yang Mangkir

15 April 2024 - 23:38 WITA

blank

Gunakan Pesawat Pengganti, 152 Penumpang Super Air Jet Rute Jakarta Diberangkatkan Malam Ini

15 April 2024 - 21:50 WITA

blank

Super Air Jet Tarakan – Jakarta Gagal Terbang, Lion Air Group Beri Kompensasi 180 Penumpang

15 April 2024 - 19:05 WITA

blank

Pastikan Keamanan Arus Balik Lebaran, Kapolri Patroli Udara Jalur Tol

15 April 2024 - 16:40 WITA

blank

Bupati Ibrahim Ali Kunjungi Korban Kebakaran di Desa Kujau

15 April 2024 - 16:34 WITA

blank
Trending di Daerah