Menu

Mode Gelap
Capaian WTP Harus Berkorelasi dengan Pembangunan Daerah Gubernur Bantu Pembangunan Masjid Al Ikhlas Polairud Polda Kaltara Gubernur Santuni Pemilik Taman Pendidikan Alquran (TPA) Pantai Amal yang Terbakar Percepat Herd Immunity, Kodim Tarakan Gelar Serbuan Vaksin Untuk Pelajar Sinergikan Pemerintah Pusat dan Daerah, Pemprov Gelar Rakor GWPP

Daerah · 28 Agu 2021 20:54 WITA ·

Jaringan Internet Terbatas, Pemkab KTT Siapkan Layanan Belajar di Sekolah


Jaringan Internet Terbatas, Pemkab KTT Siapkan Layanan Belajar di Sekolah Perbesar

TANA TIDUNG – Untuk memberikan layanan pendidikan yang menjangkau seluruh peserta didik, Pemerintah Daerah Kabupaten Tana Tidung menyediakan layanan belajar membaca dan berhitung di sekolah. Layanan ini ditujukan bagi siswa yang kesulitan belajar daring dan mengalami ketertinggalan keterampilan dasar literasi dan numerasi.

Kebijakan yang terbilang sebagai sebuah terobosan tersebut dilakukan lantaran kualitas dan akses jaringan internet yang terbatas dan tidak merata di Tana Tidung. Hasil pemetaan moda belajar siswa pada Juni 2020, diketahui hanya 11% siswa KTT yang mampu belajar daring tatap virtual seperti zoom meeting selama pandemi Covid-19.

Selain itu, belajar dari rumah sejak 23 Maret 2020 menyebabkan penurunan kemampuan belajar atau learning loss dan learning gap (ketimpangan kemampuan siswa di Tana Tidung dengan daerah lain di Indonesia bagian barat). Dampaknya ke depan, sumber daya manusia Kabupaten Tana Tidung akan kesulitan berkompetisi di era serba keterbukaan ini.

Saidah Jamal, guru SD Negeri Terpadu Unggulan 2 Tana Tidung mengungkapkan bahwa dengan mengikuti layanan belajar ini, siswanya menunjukkan perkembangan kemampuan belajar yang siginifikan utamanya pada keterampilan dasar yaitu membaca dan berhitung.

“Pembelajaran diikuti maksimal 3 siswa dalam satu sesi belajar per minggu. Siswa dikelompokkan berdasarkan kemampuannya dari hasil asesmen formatif. Kami lalu menyusun bahan ajar dan media pembelajaran,” kata alumni Pascasarjana Universitas Negeri Jakarta tersebut.

Lebih lanjut, Ia mengatakan dengan sistem ini siswa sangat antusias belajar dan hasilnya juga bagus. Siswa yang masih mengeja sekarang sudah bisa lancar membaca.

“Kalau sebelumnya, kita tidak tahu persis kemampuan siswa karena hasil pekerjaannya tidak sesuai kemampuan sebenarnya,” pungkasnya. (her/iik)

Artikel ini telah dibaca 74 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Aklamasi, Tasa Gung Terpilih Jadi Ketua DPC Hanura Bulungan

29 November 2021 - 13:24 WITA

Pangdam VI MLW Kunjungan Kerja Perdana ke Kaltara

29 November 2021 - 13:03 WITA

Mulai 29 November, 806 Peserta Akan Ikuti SKB CPNS Kaltara

29 November 2021 - 11:32 WITA

KM Subur Indah Hilang Kontak di Perairan Pantai Amal

29 November 2021 - 10:05 WITA

Pemprov Tingkatkan Antisipasi Terhadap Bencana dan Konflik Sosial

28 November 2021 - 21:04 WITA

Seribu Orang Hadiri Syukuran Deddy Sitorus

28 November 2021 - 16:45 WITA

Trending di Daerah