Menu

Mode Gelap
Capaian WTP Harus Berkorelasi dengan Pembangunan Daerah Gubernur Bantu Pembangunan Masjid Al Ikhlas Polairud Polda Kaltara Gubernur Santuni Pemilik Taman Pendidikan Alquran (TPA) Pantai Amal yang Terbakar Percepat Herd Immunity, Kodim Tarakan Gelar Serbuan Vaksin Untuk Pelajar Sinergikan Pemerintah Pusat dan Daerah, Pemprov Gelar Rakor GWPP

Advetorial · 7 Okt 2021 15:11 WITA ·

Pertanian Malinau Berpotensi Andalan Nasional, Wagub bakal Siapkan Rencana Induk


Wagub Kaltara Dr Yansen TP M,Si saat meninjau areal persawahan di Kaliamok, Kecamatan Malinau Utara, Kabupaten Malinau, Rabu (6/10/2021) sore. Foto : Adpim Kaltara Perbesar

Wagub Kaltara Dr Yansen TP M,Si saat meninjau areal persawahan di Kaliamok, Kecamatan Malinau Utara, Kabupaten Malinau, Rabu (6/10/2021) sore. Foto : Adpim Kaltara

MALINAU – Potensi pertanian di Kabupaten Malinau luar biasa melimpahnya. Hal itu diutarakan Wakil Gubernur (Wagub) Kalimantan Utara, Dr Yansen TP MSi kala meninjau dua lokasi pertanian di Malinau, Rabu (6/10/2021) sore.

Dua lokasi itu berada di Desa Malinau Kota, Kecamatan Malinau Kota dan Desa Kaliamok, Kecamatan Malinau Utara.

Di masing-masing daerah itu, terdapat proyek pembangunan jaringan irigasi tepatnya di Sei Bengalon dan Sei Kaliamok. Sebab, sumber air area pertanian sawah masyarakat setempat masih mengandalkan pasang surut air sungai.

Proyek ini tujuannya untuk meningkatkan infrastruktur jaringan irigasi di daerah potensial dan produktif pertanian. Yang pada gilirannya ke depan, diharapkan mampu meningkatkan produksi pertanian, sekaligus mendorong kesejahteraan petani, serta mewujudkan ketahanan pangan di daerah.

Wagub menegaskan, kedatangannya ke lokasi itu untuk memastikan proyek dibangun dengan keseriusan pihak-pihak yang terlibat, agar dapat memberi manfaat jangka panjang.

“Jangan sampai dikerjakan secara asal-asalan, tanpa mengutamakan kualitas dan manfaaat jangka panjang tadi,” tegasnya.

Di sela kunjungan tersebut, Wagub menginstruksikan jajaran terkait khususnya Dinas PUPR Perkim membuat rencana induk atau masterplan pengembangan infrastruktur kawasan pertanian di Desa Malinau Kota dan Desa Kaliamok. Mulai dari jaringan jalan, jembatan, dan irigasinya, serta pendukung lainnya.

“Kenapa? Karena Kalimantan Utara, khususnya Kabupaten Malinau berpeluang besar menjadi andalan pertanian nasional,” ujarnya.

Ia menjelaskan, lahan pertanian di Pulau Jawa sudah hampir hampir habis. Di Pulau Sulawesi juga semakin menipis. Dan yang berpeluang untuk menjadi penopang pertanian nasional adalah Kalimantan Utara, yang termasuk di dalamnya adalah Kabupaten Malinau.

“Apalagi kita ketahui bersama, Ibu Kota Negara (IKN) di Kalimantan Timur menjadi potensi besar bagi Kalimantan Utara untuk menopang dari sektor pertaniannya,” ujarnya.

“Dan, jika jalan dari Malinau ke Krayan sudah tembus, kita berpeluang juga memenuhi kebutuhan pangan negara tetangga kita, Malaysia,” lanjutnya.

Oleh karena itu, sejak sekarang sektor pertanian Kalimantan Utara dan infrastruktur pendukungnya disiapkan dengan baik melalui konsep dan perencanaan yang komprehensif. (ADPIM)

Artikel ini telah dibaca 20 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Aklamasi, Tasa Gung Terpilih Jadi Ketua DPC Hanura Bulungan

29 November 2021 - 13:24 WITA

Pangdam VI MLW Kunjungan Kerja Perdana ke Kaltara

29 November 2021 - 13:03 WITA

Mulai 29 November, 806 Peserta Akan Ikuti SKB CPNS Kaltara

29 November 2021 - 11:32 WITA

KM Subur Indah Hilang Kontak di Perairan Pantai Amal

29 November 2021 - 10:05 WITA

Pemprov Tingkatkan Antisipasi Terhadap Bencana dan Konflik Sosial

28 November 2021 - 21:04 WITA

Seribu Orang Hadiri Syukuran Deddy Sitorus

28 November 2021 - 16:45 WITA

Trending di Daerah