Menu

Mode Gelap

Daerah · 13 Feb 2024 15:12 WITA ·

Perdana, Griya Abhipraya “Paguntaka” Bapas Tarakan Ajak Masyarakat Umum Terlibat dalam Bimbingan Kepribadian


					Perdana, Griya Abhipraya “Paguntaka” Bapas Tarakan Ajak Masyarakat Umum Terlibat dalam Bimbingan Kepribadian Perbesar

TARAKAN – Griya Abhipraya “Paguntaka” Bapas Tarakan baru saja menyelenggarakan Bimbingan Kepribadian dengan tema “Menumbuhkan Kesadaran Hukum”. Bimbingan yang terlaksana pada Selasa (13/02/24).

width"300"

Kegiatan bimbingan kepribadian ini adalah buah kerja sama Bapas dengan Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Kaltara, bahkan berbeda dari kegiatan bimbingan biasanya, kali ini peserta hadir tidak hanya Klien, melainkan masyarakat umum juga hadir.

width"300"
width"400"

Setelah bertemu dengan Lurah Karang Balik dan mendapat respon positif, masyarakat umum di sekitar kantor Bapas Tarakan hadir mengikuti bimbingan Kepribadian. Mereka datang untuk ikut menimba ilmu sekaligus siap berpartisipasi dan bersinergi terkait program-program Griya Abhipraya “Paguntaka” Bapas Tarakan.

width"400"
width"450"
width"500"

Membuka kegiatan bimbingan, Eko Subagio, ketua Griya Abhipraya “Paguntaka”, mengatakan terima kasih atas respon positif warga Karang Balik yang datang untuk mengikuti bimbingan.

“Terima kasih kepada warga Karang Balik dan Klien sudah datang pada bimbingan ini. Semoga kita semua dapat mengambil pengetahuan dan manfaat dari pertemuan ini,” harapnya.

width"400"
width"500"
width"500"

Pada kesempatan kali ini, ada dua pemateri dari LBH Kaltara yang berbagi ilmu dan pengalaman. Materi pertama tentang Kesadaran Hukum yang disampaikan oleh Sulistiani Rosinasiku.

width"300"

“Kesadaran hukum dapat diartikan sebagai kesadaran seseorang atau kelompok masyarakat terhadap aturan yang berlaku. Kesadaran hukum bertujuan agar ketertiban, kedamaian, ketenteraman, dan keadilan dapat diwujudkan dalam pergaulan antar sesama. Tanpa adanya kesadaran hukum, bapak ibu di sini dapat mengulangi tindak pidana,” terangnya.

blank

Hal senada dikuatkan oleh Direktur LBH Kaltara, Jafar Nur, selaku pemateri kedua. Ia berbagi cerita dan pengalaman mengenai apa yang dirasakan dulu ketika di tahan dan bagaimana hal tersebut membentuk dirinya menjadi pribadi yang sadar hukum. “Masa lalu saya membuat saya jadi pribadi yang serba hati-hati, kira-kira apa yang saya lakukan ini berakibat hukum atau tidak ya. Selain itu, saya jadi lebih menghargai apapun, seperti waktu, makanan, orang lain,” paparnya.

Menutup acara Bimbingan Kepribadian, Jafar membuka diri dan bersedia membantu permasalahan hukum yang sedang dialami. LBH Kaltara sendiri merupakan salah satu Kelompok Masyarakat Peduli Pemasyarakatan (Pokmas Lipas) yang sudah bekerja sama dengan Bapas dan sudah memiliki akreditasi dari Kemenkumham. (**)

Print Friendly, PDF & Email
Artikel ini telah dibaca 16 kali

blank badge-check

Redaksi

blank blank blank blank
Baca Lainnya

Misi Kuali Merah Putih Bobon Santoso Menembus Daerah Rawan di Kabupaten Maybrat, Bersama Satgas Yonif 623/BWU

13 April 2024 - 23:15 WITA

blank

Indonesia Kirim Wakil di Semua Sektor Bulu Tangkis pada Olimpiade Paris 2024

13 April 2024 - 14:44 WITA

blank

Muncul Asap di Lantai 3, Ratusan Pasien di RSUD dr. Jusuf SK Berhamburan Keluar

12 April 2024 - 03:48 WITA

blank

Hari Pertama Idul Fitri Sistem Kelistrikan Nasional Andal

11 April 2024 - 21:13 WITA

blank

Momen Idul Fitri 1445 H, Wabup Hendrik Bersilaturahmi ke Rumah Bupati Ibrahim Ali

11 April 2024 - 16:38 WITA

blank

Sekda Risdianto Gelar Open House di Rumjab

11 April 2024 - 07:46 WITA

blank
Trending di Daerah