Menu

Mode Gelap

Daerah · 19 Apr 2024 11:40 WITA ·

DPRD Nunukan Desak Kontraktor Perbaiki Jalan Perbatasan di Patok 708 Sekalayan Seimanggaris


					Jalan aspal yang rusak  di perbatasan RI - Malaysia Patok 708 Sekalayan Desa Sekadayun Taka Nunukan Perbesar

Jalan aspal yang rusak di perbatasan RI - Malaysia Patok 708 Sekalayan Desa Sekadayun Taka Nunukan

NUNUKAN, – Rusaknya jalan aspal yang ada di perbatasan RI – Malaysia patok 708 Sekalayan Desa Sekaduyan Taka, Kecamatan Seimanggaris, Nunukan mendapat perhatian DPRD Nunukan.

Jalan perbatasan yang didanai APBN ini rusak akibat adanya proyek cor beton di batas Malaysia-Indonesia yang melintas dijalan tersebut.

“Pelaksana atau dinas dan balai yang terkait itu harus bertanggungjawab melakukan pemeliharaan kembali. Tindaklanjuti. Anggaran yang sudah digelontorkan itu bukan kecil, tapi malah jalannya rusak seperti itu,” kata Ketua Komisi III DPRD Nunukan, Hamsing, Kamis (18/4/2024).

Politisi Partai Hanura ini juga menyayangkan jalan yang harusnya bisa digunakan masyarakat untuk beraktifitas malah tidak memiliki asas manfaat, karena rusak. Terlebih lagi terkesan dibiarkan dan tidak ada tindak lanjut untuk perbaikan.

Kontraktor yang melakukan pekerjaan cor beton juga harusnya bertanggungjawab.

“Mau itu pekerja dari Indonesia, kontraktor dari Indonesia atau Malaysia harusnya tanggung jawab untuk memperbaiki kembali. Kontraktornya saya belum tahu siapa. Kontraktor maupun balai dan pihak yang bertanggung jawab atas masalah ini harus menindaklanjuti,” katanya.

Hamsing menambahkan, Pemerintah sudah menganggarkan dan pelaksanaan kegiatan diserahkan kepada pemenang lelang, kontraktor melakukan pekerjaan juga harus sesuai aturan yang berlaku. Jika pekerjaan sudah selesai dan ada masa pemeliharaan, berarti harus ada perbaikan pasca pekerjaan.

Menurutnya, meskipun ada kerusakan yang ditimbulkan pasti ada analisa dari instansi terkait. Ia contohkan, dari nilai anggaran yang sudah ditentukan sudah memuat anggaran untuk perbaikan sesuai dengan analisa yang dilakukan sebelumnya.

“Anggaran sekian dengan kualitas harus berapa, sudah dianalisa termasuk kerusakan yang mungkin timbul saat kegiatan itu dilaksanakan. Saya berharap kontraktor ada itikad baik lah, sebelum persoalan ini lebih parah lagi. Perbaikilah yang rusak itu,” tandasnya

Hamsing menegaskan, jika kontraktor tidak segera melakukan perbaikan maka arahnya bisa sampai ke pidana. Pihak yang merusak fasilitas negara, merugikan negara dan sengaja membiarkan kerusakan bisa terancam pidana.

“Bisa dipidanakan, kalau ternyata diperiksa ternyata ada kerugian negara yang signifikan bisa ditindaklanjuti aparat,” tegas Hamsing.

Untuk diketahui, pembangunan jalan menggunakan cor beton di perbatasan Malaysia-Indonesia yang berada di Wilayah Simanggaris, Nunukan merusak akses jalan nasional yang dibangun Balai Pelaksana Jalan Nasional (PJN) Wilayah 1 Kaltara.

Proyek jalan cor beton yang diduga dibangun pemerintah Malaysia ini juga mengakibatkan jalur transportasi masyarakat terganggu, sejak proyek itu dikerjakan Februari lalu.

Salah satu warga pengguna jalan, Rais mengatakan proyek pembangunan jalan perbatasan Malaysia menggunakan cor beton ini meninggalkan kerusakan pada badan Jalan Balai PJN Wilayah 1 Kaltara.

“Ada pembangunan jalan cor beton oleh Pemerintah Malaysia sepanjang 500 meter diperbatasan RI – Malaysia Patok 708 Sekalayan, Desa Sekaduyan Taka, Kecamatan Sei Simanggaris. Material cor betonnya bertumpahan di poros jalan PJN tersebut,” katanya saat dikonfirmasi Senin, 18 Maret 2024.

Rais menambahkan, material yang tumpah ini merusak jalan yang sudah dibangun Balai PJN dan mengganggu aktifitas masyarakat yang melintas di wilayah tersebut.

“Padahal material yang digunakan Malaysia hingga alatnya semua dari Indonesia. Tapi malah kendaraan yang melakukan cor beton melintas di jalan nasional merusak jalan,” tandasnya.

Manager Ruas Jalan PJN Wilayah 1 Kaltara, Ahmad Zais saat dikonfirmasi membenarkan kegiatan kontruksi rigid beton di lokasi perbatasan Indonesia – Malaysia yang dilaksanakan Pemerintah Malaysia. Rencananya pihak PJN akan memerintahkan pelaksana, kontraktor yang mengerjakan untuk segera membersihkan tumpahan material hingga kondisi jalan kembali semula.

“Pelaksana (kontraktor) menurut informasi diperoleh, memang dikerjakan oleh warga negara Indonesia,” katanya saat dihubungi belum lama ini.(**)

Print Friendly, PDF & Email
Artikel ini telah dibaca 306 kali

blank badge-check

Redaksi

blank blank blank blank
Baca Lainnya

KPH Tarakan Bina 9 Kelompok Perhutanan Sosial

25 Mei 2024 - 18:10 WITA

blank

“Zona Kuning” HL Terus Dipantau

25 Mei 2024 - 17:52 WITA

blank

Ribuan Undangan Hadiri Prosesi Pekiban Putra Kapolda Kaltara

25 Mei 2024 - 17:44 WITA

blank

Suroso Nahkodai IPSI Kaltara, Program Pertama Persiapan Atlet Menuju PON 2024

25 Mei 2024 - 15:21 WITA

blank

Delegasi KTT WWF di Bali Full Gunakan Kendaraan Listrik, Begini Kesiagaan Personel PLN

25 Mei 2024 - 14:51 WITA

blank

Bupati Ibrahim Ali Akan Kembangkan Ayam Petelor di Kabupaten Tana Tidung

25 Mei 2024 - 14:43 WITA

blank
Trending di Daerah