Menu

Mode Gelap
Capaian WTP Harus Berkorelasi dengan Pembangunan Daerah Gubernur Bantu Pembangunan Masjid Al Ikhlas Polairud Polda Kaltara Gubernur Santuni Pemilik Taman Pendidikan Alquran (TPA) Pantai Amal yang Terbakar Percepat Herd Immunity, Kodim Tarakan Gelar Serbuan Vaksin Untuk Pelajar Sinergikan Pemerintah Pusat dan Daerah, Pemprov Gelar Rakor GWPP

Ekonomi · 2 Sep 2021 14:03 WITA ·

Konsumsi Pertamax di Kaltara Meningkat, Premium Turun


Pengisian BBM Pertamax di Salah Satu SPBU di Tarakan. foto: ist Perbesar

Pengisian BBM Pertamax di Salah Satu SPBU di Tarakan. foto: ist

BALIKPAPAN – PT Pertamina (Perseo) Marketing Operation Region (MOR) Kalimantan mencatat adanya lonjakan konsumsi bahan bakar minyak (BBM), khususnya untuk produk dengan Research Octan Number (RON) tinggi yaitu Pertamax RON 92.

Unit Manager Communication & CSR Pertamina MOR Kalimantan Susanto August Satria menyampaikan bahwa konsumsi produk Pertamax terus mengalami peningkatan. “Rerata harian konsumsi Pertamax terus mengalami peningkatan dari tahun 2020 sebesar 98.001 KL perhari menjadi 161.764 KL di periode tahun 2021 atau mengalami kenaikan sebesar 65 persen”, ungkapnya.

Pihaknya optimis konsumsi Pertamax akan terus mengalami peningkatan karena saat ini semakin banyak masyarakat beralih ke produk bahan bakar berkualitas yang memberikan dampak nyata baik bagi kendaraan juga lingkungan, hal ini terbukti dari proporsi produk oktan tinggi yang semakin meningkat bila dibandingkan dengan produk lainnya. “Pada tahun 2020 proporsi Pertamax terhadap BBM gasoline lain adalah sebesar 7,9 persen. Angka tersebut kemudian bertambah pada tahun 2021 menjadi 12 persen dari konsumsi BBM gasoline secara keseluruhan,” terang Satria.

Untuk di Provinsi Kalimantan Utara konsumsi produk Pertamax dan Pertalite di tahun 2021 terhitung tumbuh cukup signifikan, untuk Pertamax meningkat hingga 80 persen dari tahun sebelumnya, sedangkan untuk produk Pertalite peningkatan sebesar 65 persen dari tahun sebelumnya, hal ini berbanding terbalik dengan konsumsi produk dengan oktan rendah Premium yang turun hingga 15 persen.

Disisi lain, Gusti Anggara, Sales Area Manager Kaltimut (Kalimantan Timur dan Utara) menyampaikan bahwa saat ini perusahaan otomotif dengan teknologi modern memberikan rekomendasi untuk menggunakan BBM dengan minimal RON 90 bahkan 92 guna menjaga mesin kendaraan. “Pertamax memiliki kandungan formula zat aditif Pertatec (Pertamina Technology) yang mampu membersihkan endapan kotoran pada mesin sehingga mesin jadi lebih awet, terjaga dari karat, dan membantu pembakaran yang lebih maksimal sehingga terhitung lebih efisien”, jelasnya.

Gusti juga menerangkan Pertamax menjadi salah satu primadona bagi pengguna kendaraan jenis gasoline karena memiliki banyak keunggulan dan manfaat, tidak hanya untuk mesin kendaraan tapi juga bagi lingkungan. “Selain berkualitas, produk Pertamax juga masuk dalam kategori BBM ramah lingkungan, karena kandungan sulfur yang dihasilkan pada gas buang kendaraannya maksimal 500 ppm. Untuk itu dapat menjaga kualitas udara tetap baik,” tutup Gusti. (*)

Artikel ini telah dibaca 10 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Mulai 29 November, 806 Peserta Akan Ikuti SKB CPNS Kaltara

29 November 2021 - 11:32 WITA

KM Subur Indah Hilang Kontak di Perairan Pantai Amal

29 November 2021 - 10:05 WITA

Panen Perdana, Bawang Merah Berhasil Dibudidayakan di Tarakan

28 November 2021 - 21:12 WITA

Polres Tarakan Amankan Satu Pelaku Pengeroyokan Pelayan THM, 5 Orang Masih Dikejar

27 November 2021 - 20:40 WITA

Polres Tarakan Gelar Vaksinasi Serentak, Dukung 2,3 Juta Dosis se-Indonesia

27 November 2021 - 19:42 WITA

Hadapi Nataru, Putus dan Tutup Ruang Bagi Covid-19

27 November 2021 - 03:57 WITA

Trending di Daerah