Menu

Mode Gelap

Politik · 2 Feb 2023 11:33 WITA ·

2023, DPRD Tarakan Sepakat Bahas 8 Raperda 2 Inisiatif DPRD


					Ketua Bapemperda DPRD Kota Tarakan Dino Andrian. Foto : Fokusborneo.com Perbesar

Ketua Bapemperda DPRD Kota Tarakan Dino Andrian. Foto : Fokusborneo.com

TARAKAN – DPRD dan Pemerintah Kota Tarakan sepakat, menetapkan 8 Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) untuk ditetapkan menjadi Perda selama 2023.

width"300"

Ketua Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Kota Tarakan Dino Andrian mengatakan dari 8 raperda yang disepakati 2023, 6 merupakan usulan dari pemerintah dan 2 usulan DPRD.

width"300"
width"400"

“Jadi 8 raperda yang akan kita tetapkan menjadi pra raperda tahun 2023, estimasi 6 merupakan raperda usulan dari Pemkot dan 2 raperda usulan dari DPRD Kota Tarakan. Mudah-mudahan 2 raperda yang telah menjadi usulan dari Bapemperda DPRD, bisa kita eksekusi menjadi perda inisiatif,” kata Dino kepada awak media, Rabu (1/2/23).

width"450"
width"500"

Dino menjelaskan 2 raperda inisiatif DPRD tersebut, raperda tentang Kota Layak Anak (KLA) dan raperda tentang Pengelolaan Kepemudaan. Alasan pengajuan kedua raperda tersebut, karena dinilai urgensinya sangat tinggi.

Baca juga : Deddy Sitorus Laporkan Jebolnya Tanggul di Bunyu ke Menteri ESDM

width"400"
width"500"
width"500"

“Karena kita melihat khususnya yang berkaitan dengan raperda KLA ini kan menurut kami adalah kebutuhan yang nilai urgensinya sangat tinggi sekali. Ini melihat kemarin Kota Tarakan gagal mendapatkan predikat sebagai Kota Layak Anak,” pungkas politisi Hanura.

width"300"

Dino menambahkan berdasarkan diskusi DPRD dengan Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Anak terkait dengan bagaimana menjaga kebutuhan dan hak atas anak. Hal itu untuk mencegah terjadi eksploitasi anak berlebihan.

“Harapan kita eksploitasi anak berlebihan itu, tidak akan terjadi lagi. Ini juga supaya kita sudah punya Perda yang merupakan payung hukum bagi aparatur daerah untuk melakukan tindakan-tindakan ketika pelanggaran itu terjadi,” beber Dino.

width"400"

Dino membeberkan bahwa raperda tentang KLA juga ditekankan terhadap kebutuhan hak-hak anak dan memaksimalkan bakat yang dimiliki. Makanya kehadiran raperda KLA diharapkan bisa memicu/mentrigger Kota Tarakan meraih predikat kota layak anak.

Baca juga : Satreskrim Polres Tarakan Bekuk Tiga Tersangka Penipuan dan Penggelapan

“Sekali lagi say tekankan, untuk menjadi raperda inisiatif tentu ada proses-proses politik yang harus dilakukan di DPRD. Kalau 6 itu sudah kita setujui yang berkaitan dengan usulan pemerintah,” terang Dino.

Lanjut Dino, untuk raperda tentang Kepemudaan, sudah punya acuan di Provinsi tinggal di adopsi. Karena ada beberapa yang bisa adopsi dan dilakukan penambahan.

“Ini sekali lagi, tentu harus ada proses politik dan lagi-lagi kita melihat bagaimana konfigurasi anggaran kita. Kalau kemudian bisa mengcover 2 raperda ya syukur, tapi kalau misalnya hanya 1 prioritasnya adalah raperda tentang KLA,” ungkapnya.

Sementara itu, 6 raperda usulan pemerintah tersebut, diantaranya perda wajib yaitu Raperda APBD Perubahan 2023, Raperda Pertanggungjawaban APBD 2022, Raperda APBD 2024 dan beberapa raperda lainnya.(Mt)

Print Friendly, PDF & Email
Artikel ini telah dibaca 297 kali

blank badge-check

Redaksi

blank blank blank blank
Baca Lainnya

Ratusan Sahabat dan Relawan Zainal Arifin Paliwang Ambil Formulir Penjaringan di Partai PAN 

19 April 2024 - 21:08 WITA

blank

Relawan Daftarkan Ingkong Ala Di PDI-P, Sebagai Bakal Calon Wagub Kaltara

19 April 2024 - 16:43 WITA

blank

Makin Serius Maju! Hj. Sri Sulartiningsih Ambil Formulir Penjaringan Bacalon Walikota di PDIP

18 April 2024 - 20:27 WITA

blank

DPD PAN Tana Tidung Buka Pendaftaran Bacalon Bupati dan Wakil Bupati Periode 2024-2029

18 April 2024 - 19:10 WITA

blank

DPW PAN Kaltara Buka Penjaringan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Kaltara, Pendaftar Akan di Survei

18 April 2024 - 18:53 WITA

blank

Sri Sulartiningsih Serius Maju Pilkada Tarakan, Relawan Jilbab Pink Ambil Formulir di PKS

18 April 2024 - 16:31 WITA

blank
Trending di Politik